331-999-0071

Operasi Hibrida dan Tindakan Perang Kognitif - Intelijen Iran

Sejak 2019, demonstrasi besar-besaran terhadap Iran dan pengaruhnya pecah di Irak dan Lebanon, diikuti oleh protes internal terhadap ideologi totaliter Iran. Secara internal, Iran menuntut pembubaran rezim ulama. Demonstrasi terjadi setiap hari di Iran dengan protes atas inflasi, kesenjangan ekonomi, kekurangan air, gaji guru, melonjaknya harga pangan, dan pengangguran. Pemerintah menghadapi demonstrasi ini dengan represi brutal, menewaskan ratusan orang. Konfrontasi fisik mengarah pada penangkapan, dan penangkapan mengarah pada penyiksaan. Penyiksaan menyebabkan pengakuan panik yang ditimbulkan di bawah tekanan ekstrim. Pemerintah menggunakan informasi ini untuk menangkap warga Iran lainnya dalam jaring yang digunakan untuk melestarikan teokrasi. Warga Iran menginginkan identitas mereka sendiri, bukan komunitas transnasional umat beriman, seperti yang diinginkan Khomeini. Alih-alih identitas nasional, Khomeini mendorong doktrin velayat-e faqih, yang berarti perwalian tertinggi ahli hukum Islam – lebih dikenal sebagai sistem pemerintahan yang membenarkan aturan ulama atas negara. Kepemimpinan agama mengontrol semua otoritas politik dan agama. Semua keputusan penting Iran dijalankan melalui pemimpin tertinggi. Pemimpin tertinggi mengatur semua organ Iran. Tidak ada yang memiliki suara atas perilaku pemimpin tertinggi. Apa pun yang bertentangan dengan perkataannya dianggap sebagai pembangkangan langsung kepada Allah. Iran memerintah dengan cara kekerasan. Pemimpin tertinggi mendirikan teokrasi brutal yang kehabisan ide, bertahan di bawah naungan pemerintahan fasis.

Banyak orang di Iran tidak diperbolehkan mengenyam pendidikan atau pekerjaan karena agama mereka. Karena kepercayaan mereka, lebih banyak lagi yang dipenjara atau dibunuh di jalanan dan penjara. Selain itu, rezim berulang kali menyebut warga biasa dan aktivis sebagai pengkhianat dan mata-mata. Jaringan Informasi Nasional, lebih dikenal sebagai intranet Iran, menyaring sebagian besar lalu lintas internet sambil menginterogasi konten untuk hal-hal yang bertentangan dengan cita-cita revolusioner. Pemerintah takut akan diskusi terbuka, arus informasi yang bebas, dan pemikiran. Segera, pemerintah akan mengeluarkan undang-undang yang mengkriminalisasi produksi dan distribusi alat pengelakan sensor sambil mengizinkan pengawasan elektronik yang lebih mendalam. Ini adalah napas terakhir pemerintah yang sedang menuruni masa jabatannya.

Dalam laporan, Operasi Pengaruh Iran, tertanggal 17 Juli 2020, Treadstone 71, kami telah melihat lonjakan aktivitas Twitter seputar tagar tertentu. Tagar utama menargetkan Maryam Rajavi. Maryam Rajavi adalah pemimpin Mujahidin Rakyat Iran, sebuah organisasi yang berusaha menggulingkan pemerintah Iran, dan Presiden terpilih dari Dewan Nasional Perlawanan Iran (NCRI).[1] 17 Juli 2020, mewakili KTT Global #FreeIran2020 online untuk NCRI. Laporan tersebut melacak Twitter dan aktivitas media sosial lainnya seputar KTT Global.

KTT Global 2022 dimulai akhir pekan ini. Kami melihat peningkatan aktivitas media sosial Iran yang mencerminkan jenis posting negatif yang sama terhadap kepemimpinan Mujahidin Rakyat Iran. Postingan saat ini kemungkinan sedang mempersiapkan operasi baru menggunakan media sosial untuk melawan pesan oposisi. Postingan terbaru kembali mencerminkan penggunaan tagar antagonis termasuk #Maryam_Rajavi_is_terrorist dan tagar yang digunakan pada tahun 2020. Baca laporan baru.

Download

Harap berikan alamat email yang valid untuk mengakses unduhan Anda.

Terus... ×

Hubungi Treadstone 71 Hari Ini. Pelajari lebih lanjut tentang penawaran Analisis Musuh Bertarget, Pelatihan Perang Kognitif, dan Intelijen Tradecraft kami.

Sejak 2002  HUBUNGI KAMI HARI INI